Korupsi Alkes: Penunjukan Langsung Diberitahukan di Undangan

Sejak prakualifikasi lelang, proyek pengadaan alat kesehatan dan perbekalan dalam rangka wabah flu burung tahun anggaran 2006-2007 di Departemen Kesehatan (kini Kementerian Kesehatan) diberitahukan akan ada penunjukan lelang. Informasi itu jelas bisa dibaca karena ada dalam undangan prakualifikasi yang ditujukan kepada calon pemenang lelang.

Hal itu terungkap dalam sidang di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta, Senin (10/6), dengan terdakwa Direktur Bina Pelayanan Medik Dasar Departemen Kesehatan Ratna Dewi Umar. Ratna adalah Kuasa Pengguna Anggaran merangkap Pejabat Pembuat Komitmen untuk proyek dengan pagu anggaran Rp 42,4 miliar. Sidang dipimpin Ketua Majelis Hakim Nawawi Ponolango.

Suwanto, saksi dari PT Rajawali Nusindo (RN), pemenang lelang, mengatakan, pihaknya menerima undangan untuk hadir dalam prakualifikasi dengan disebutkan proyek itu akan dilakukan penunjukan langsung. ”Soal penunjukan langsung sudah tertera dalam undangan,” katanya.

Namun, awalnya Suwanto tak tahu soal penunjukan langsung itu karena dia berpikir perusahaannya akan ikuti tender.

Related Post

Hakim anggota, Made Hendra Kusuma, pada sidang sebelumnya, berkomentar, proses penunjukan langsung ini tak seperti seharusnya. Jika memang dirancang untuk penunjukan langsung, seharusnya tak perlu lelang.

Suwanto membenarkan adanya proses lelang oleh panitia. Dia memang ditugasi pimpinan PT RN untuk mengikuti proses lelang dalam proyek pengadaan alat kesehatan tersebut. Bersama salah satu anggota timnya, Iskak Putra, Suwanto kemudian memeriksa ke Depkes.

Proyek penunjukan langsung setengah hati ini dipermasalahkan karena perusahaan yang ditunjuk langsung sebagai pelaksana, yaitu PT RN, menyubkontrakkan pekerjaan kepada beberapa perusahaan lain, salah satunya, PT Prasasti Mitra dengan Direktur Utama Bambang Rudijanto Tanoesoedibjo. ”Dalam klausul boleh dilakukan subkontrak?” tanya Hakim Slamet Subagyo yang dijawab Suwanto, ”Tidak boleh.”

Saksi lain yang saat itu menjabat General Manager Institusi PT RN, Iskak Putra, mengatakan, perusahaannya memenangi proyek karena memang ditunjuk langsung. Dia juga mengakui, beberapa barang yang dibutuhkan Depkes tersedia di beberapa perusahaan lain sehingga dilakukan subkontrak, salah satunya ke PT Prasasti Mitra. (AMR)

Leave a Comment

Recent Posts

Ketika Selebritas Berkampanye di Media Sosial

Hingga Kamis (3/7) malam, di media sosial terutama Twitter, terus diwarnai adu kencang beberapa tagar… Read More

7 years ago

I Stand on The Right Side: Perang Senyap Pita Dukungan Capres

Hingga Minggu (8/6) siang pukul 12.00, pita kampanye “I Stand on The Right Side” meroket… Read More

7 years ago

KPU Sebenarnya Siap dengan Pemilu Serentak 2014

Walaupun akan merepotkan, Komisi Pemilihan Umum sudah mengantisipasi putusan MK jika menginginkan pemilu serentak pada… Read More

7 years ago

Jokowi Pengaruhi Angka Ambang Batas Parlemen

Figur Joko Widodo atau Jokowi dalam konstelasi politik Indonesia masih dominan dan bisa mempengaruhi iklim… Read More

7 years ago

Bawaslu Rilis Peta Potensi Kerawanan

Badan Pengawas Pemilu merilis peta kerawanan Pemilu 2014 untuk 510 kabupaten/kota di Indonesia. Peta itu… Read More

7 years ago

Strict Standards: Non-static method JLoader::import() should not be called statically in…

Masih pada joomla 1.5 yang dipasang di server dengan upgrade server ke php terkini, halamannya… Read More

7 years ago