Korupsi Universitas: 11 Aliran Dana Ke Dosen UNJ

Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Jakarta, pada Senin (21/1), kembali

menyidangkan kasus dugaan korupsi penngaaan peralatan laboratorium dan

peralatan penunjang di Universitas Negeri Jakarta. Sebelumnya, telah

disidangkan Pembantu Rektor III UNJ, Fakhruddin Arbah. Kemarin, dosen

teknik sipil UNJ, Tri Mulyono, yang menjadi ketua panitia pengadaan,

disidang perdana untuk kasus serupa.

Jaksa penuntut umum dari Kejaksaan Negeri Jakarta Timur, mendakwa Tri

Mulyono terlibat pembicaraan proyek sejak awal dengan perusahaan Grup

Permai yang dikendalikan M Nazaruddin. Tri Mulyono juga membuat harga

perkiraan sendiri (HPS) yang menyimpang dari ketentuan.

Lelang diikuti oleh perusahaan-perusahaan anggota Grup Permai dan

akhirnya juga dimenangkan perusahaan yang dipinjam Grup Permai.

Terdakwa Tri Mulyono juga dianggap menetapkan sendiri para pemenenag

lelang yang disetujui Fakhruddin.

Untuk memuluskan proyek tersebut, kata jaksa Fitri Zulfahmi, PT

Anugerah Nusantara melalui saksi Melia Rike memberikan sejumlah uang

yang disebut "uang pengamanan". Khusus kepada Tri Mulyono, jaksa

mencatat ada 11 aliran dana yang berlangsung dari Februari 2010 hingga

Desember 2010.

Kesebelas aliran dana tersebut yaitu tanggal 1 Februari 2010 Rp 400

juta diantar kurir Riki yang diterima Tara untuk Tri Mulyono. Tanggal

5 Juli 2010 Rp 100 juta dibawa Gerhana dan Melia Rike, keduanya staf

Related Post

pemasaran Anugerah Nusantara, diterima Tri mulyono, Suryadi, dan Dedi

di ruang kerja Suryadi di Gedung Rektorat lantai 1 UNJ.

Kemudian tanggal 6 Juli 2010 uang untuk sunatan Rp 3 juta diterima Tri

Mulyono. Tanggal 25 Agustus 2010 Rp 10 juta kembali diberikan untuk

Tri Mulyono. Tanggal 25 Agustus 2010 Rp 150 juta diantar Melia Rike

dan Chika ke beberapa alamat termasuk untuk tri Mulyono Rp 75 juta.

Pada 2 September 2010, Rp 30 juta diserahkan ke Tri Mulyono, ditambah

lagi tanggal 21 Oktober 2010 Rp 30 juta. Tanggal 22 November 2010 Rp

15 juta untuk pencairan termin 1 diserahkan ke Tri Mulyono, ditambah

pada 25 November 2010 Rp 10 juta untuk biaya meeting. Tanggal 3

Desember 2010 diserhakan Rp 15 juta oleh Melia Rike dan M Irwansyah ke

Tri Mulyono dan terakhir pada 15 Desember 2010 diserahkan lagi Rp 50

juta.

"Atas perbuatan Fakhruddin dan Tri Mulyono, negara mengalami kerugian

Rp 5,175 miliar," kaat Fitri Zulfahmi. Tri Mulyono dijerat dengan

dakwaan primer Pasal 2 ayat (1) juncto Pasal 18 ayat (1) huruf b

Undang-undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana

Korupsi sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 20 tahun

2001 juncto pasal pasal 55 ayat (1) ke-1 juncto pasal 64 ayat 1 Kitab

Undang-Undang Hukum Pidana. Ancaman pidananya adalah 20 tahun penjara.

(AMR)

Leave a Comment

Recent Posts

Ketika Selebritas Berkampanye di Media Sosial

Hingga Kamis (3/7) malam, di media sosial terutama Twitter, terus diwarnai adu kencang beberapa tagar… Read More

7 years ago

I Stand on The Right Side: Perang Senyap Pita Dukungan Capres

Hingga Minggu (8/6) siang pukul 12.00, pita kampanye “I Stand on The Right Side” meroket… Read More

7 years ago

KPU Sebenarnya Siap dengan Pemilu Serentak 2014

Walaupun akan merepotkan, Komisi Pemilihan Umum sudah mengantisipasi putusan MK jika menginginkan pemilu serentak pada… Read More

7 years ago

Jokowi Pengaruhi Angka Ambang Batas Parlemen

Figur Joko Widodo atau Jokowi dalam konstelasi politik Indonesia masih dominan dan bisa mempengaruhi iklim… Read More

7 years ago

Bawaslu Rilis Peta Potensi Kerawanan

Badan Pengawas Pemilu merilis peta kerawanan Pemilu 2014 untuk 510 kabupaten/kota di Indonesia. Peta itu… Read More

7 years ago

Strict Standards: Non-static method JLoader::import() should not be called statically in…

Masih pada joomla 1.5 yang dipasang di server dengan upgrade server ke php terkini, halamannya… Read More

7 years ago